Thursday, July 18, 2024
HomeOtomotifBanyak Konsumen dan PO Menjadi Korban Modus Penipuan Tiket Bus, Harus Hati-hati

Banyak Konsumen dan PO Menjadi Korban Modus Penipuan Tiket Bus, Harus Hati-hati

Modus penipuan tiket bus kini semakin berani, karena pelaku menyebar nomor telepon secara online, baik melalui Google Review hingga media sosial.

Menurut Direktur Utama PT SAN Putra Sejahtera (PO SAN) Kurnia Lesari Adnan, penipuan tiket bus ini sangat merugikan calon penumpang.

“Diharapkan semua pihak, masyarakat, pengusaha PO Bus, pemerintah dan pihak-pihak terkait lainnya bersama-sama memberantas agar tidak semakin banyak yang dirugikan, yakni masyarakat, pengusaha PO Bus dan para karyawannya,” kata pria yang akrab Sari dalam keterangan resminya.

Baca juga: Segini Harga Tiket Bus Juragan 99 Bogor-Malang PP dengan Kelas Sleeper Bus

Hati-hati Modus Penipuan Tiket Bus, Konsumen dan PO Sudah Banyak Jadi Korban 01

Armada PO SAN

Tidak hanya penumpang, Sani menyebutkan, penipuan tiket bus ini juga sangat merugikan PO Bus, karena mengancam nama baik dan reputasi perusahaan .

Pasalnya, tak sedikit masyarakat menganggap bahwa penipuan ini dilakukan atas kerja sama dengan operator PO BUs.

Alhasil, hal tersebut akan merusak kepercayaan masyarakat untuk menggunakan jasa bus sebagai salah satu moda transportasi darat.

Baca juga: Ramaikan Busworld Southeast Asia 2024, Bus Classic Hino Blue Ribbon Ini Punya Spek Unik!

mercedes-benz bus dan truk suspneis udara

Bus terbaru Mercedes-Benz di GIICOMVEC 2024

Sari berharap, maraknya kejadian penipuan tiket bus ini membuat pemerintah serius dalam menyelesaikan masalah ini.

Sebab pemerintah telah mewajibkan perusahaan otobus menggunakan sistem tiket elektronik, berdasarkan Peraturan Menteri Perhubungan No. 12 Tahun 2021, dan hal ini dianggap sudah diterapkan pengusaha otobus.

Baca juga: Sambut HUT Ke-33 dan Persiapan Lebaran, PO SAN Luncurkan 10 Unit Bus Mercedes-Benz Baru

PO Bus Banyak Jadi Korban

Hati-hati Modus Penipuan Tiket Bus, Konsumen dan PO Sudah Banyak Jadi Korban 03

Acara diskusi Berantas Penipuan Tiket Bus, dimana PO SAN ikut menjadi korban

Kasus penipuan tiket bus diakui banyak menyeret perusahaan otobus, termasuk PO SAN.

Sari menuturkan, saat calon konsumen berkomentar untuk menanyakan ingin membeli tiket bus melalui PO SAN, maka sang penipu langsung mencantumkan nomor telepon palsu.

Alhasi, calon penumpang yang tidak mengecek kebenaran nomor tersebut, langsung bertransaksi dengan nomor palsu.

“Kami sudah mendapatkan 20 kali laporan penipuan dengan total kerugian sebesar Rp 15.704.927, diantaranya ada calon penumpang merugi hingga Rp 2,1 juta untuk tiga penumpang yang akan berangkat, yang hebatnya, penumpang ini mendapatkan tiket elektronik yang mirip dengan tiket resmi PO SAN,” ujar Sari.

Hati-hati Modus Penipuan Tiket Bus, Konsumen dan PO Sudah Banyak Jadi Korban 04

Armada bus milik PO SAN

Sari menduga, pelaku penipuan memiliki tiket resmi PO SAN dan kemudian menirunya, serta calon penumpang tidak bisa membedakan antara tiket resmi dan tiket palsu.

Maka dari itu, setelah mendapatkan tiket palsu di tangan. Hanya saja di manifest bus tidak tercantum Namanya, sehingga korban tidak bisa diberangkatkan.

“Setelah diteliti, banyak perbedaan antara tiket resmi dan tiket palsu,” jelas Sari.

Tips Hindari Penipuan Tiket Bus

Hati-hati Modus Penipuan Tiket Bus, Konsumen dan PO Sudah Banyak Jadi Korban 05

Untuk menghindari terjadinya peniupan tiket bus, PO SAN sudah melakukan berbagai hal, seperti membuat aplikasi pemesanan tiket, Buzzit.

Di media sosial, PO SAN sudah mencantumkan linktree yang berisi nomor telepon resmi, serta memperingati adanya penipuan dengan blast ke nomor-nomor Whatsapp para pelanggan.

“Apabila penumpang menjadi korban penipuan, penumpang harus berani melaporkan ke Kepolisian. Hal ini karena yang bisa melaporkan adalah korban, bukan operator,” katanya.

“Namun dari banyaknya kejadian, jarang sekali para korban mau melakukan upaya hukum, walaupun akan didampingi tim kuasa hukum PO SAN, akhirnya seperti terjadi pembiaran dan penipu terus menerus leluasa menjalankan aksinya,” sambungnya.

Bus baru PO SAN

PO SAN mendapat dukungan dari Kemenhub

Untuk menghindari penipuan tiket bus, maka PO SAN sendiri memberikan beberapa hal yang perlu diketahui, yaitu:

  • Memastikan kembali nomor handphone yang tertera adalah nomor telepon perwakilan resmi.
  • Nomor telepon perwakilan resmi dapat diakses pada website
  • Pemesanan tiket secara online hanya melalui aplikasi resmi
  • Sebelum melakukan pembayaran, pastikan nomor rekening yang tertera atas nama PT SAN Putra Sejahtera atau nama PIC perwakilan resmi PO SAN.
  • Setelah melakukan pembayaran, pastikan sudah menerima eticket melalui email atau WhatsApp
  • Sillahkan menghubungi Customer Service PO SAN di nomor 0811 1588 714 untuk memastikan pemesanan Anda.

Source link

ARTIKEL TERKAIT

paling populer