Saturday, July 20, 2024
HomeKriminalCara Terduga Korupsi Dana PNPM Tabanan Menghindari Penangkapan dengan Mengubah Identitas dan...

Cara Terduga Korupsi Dana PNPM Tabanan Menghindari Penangkapan dengan Mengubah Identitas dan Menghilangkan Tahi Lalat

Kamis, 11 Juli 2024 – 06:20 WIB

Bali – Tim Tabur dari Kejaksaan Tinggi Bali, Kejaksaan Negeri Tabanan, dan NTB berhasil menangkap NWSCY (48) yang merupakan saksi, yang kemudian ditetapkan sebagai tersangka kasus korupsi yang sedang ditangani oleh Kejaksaan Negeri Tabanan.

NWSCY ditangkap di Mataram pada Selasa, 9 Juli 2024. Saat ditangkap, tersangka telah mengubah identitasnya dan menghilangkan tanda lahirnya yang berupa tahi lalat.

NWSCY diduga melakukan korupsi pengelolaan dana PNPM Mandiri Perdesaan atau Dana Amanah Pemberdayaan Masyarakat Swadana Harta Lestari Kecamatan Kediri, Kabupaten Tabanan, Bali tahun anggaran 2017 hingga 2020.

Kepala Kejaksaan Negeri Tabanan Zainur Arifin Syah mengatakan, NMSCY melakukan kegiatan pembuatan pinjaman fiktif yang mengakibatkan kerugian negara sebesar kurang lebih Rp 5,5 miliar.

“Dari Rp 5,5 miliar itu yang berhasil kita selamatkan kurang lebih Rp 3,1 miliar,” kata Zainur Arifin, di Denpasar, Rabu, 10 Juli 2024.

Zainur Arifin menjelaskan, penangkapan NMSCY dilakukan secara paksa karena tidak memenuhi panggilan secara sah sebanyak tiga kali dari tim Penyidik Pidana Khusus Kejari Tabanan.

“Kita sudah panggil tersangka ini sebanyak tiga kali, tapi tidak datang. Dan hari ini kita jemput paksa dan selanjutnya kita tetapkan sebagai tersangka dan kita tahan di LP Kerobokan untuk proses selanjutnya,” jelasnya.

NWSCY ditetapkan sebagai tersangka berdasarkan surat Penetapan Tersangka nomor B- 2090/N.1.17/Fd.2/07/2024 tanggal 09 Juli 2024 dan melakukan penahanan berdasarkan surat Perintah Penahanan nomor PRINT- 530/N.1.17/Fd.2/07/2024 tanggal 09 Juli 2024.

“Perbuatannya ini diancam hukuman pidana minimal 1 tahun dan maksimal 20 tahun,” tambahnya.

Source link

ARTIKEL TERKAIT

paling populer